Pilihan Editor Galeri Foto AdvertorialPopular
   
 
Selama 14 Hari Gelaran Pesta di Sidimpuan Dilarang, Kafe Tutup 21.00 Wib
Senin, 14 Juni 2021 - 19:46:32 WIB
Satgas Penanganan Covid-19 Kota Padangsidimpuan saat memberikan keterangan pers.(foto/ist)
TERKAIT:
 
 

SUARAaktual.co | Padangsidimpuan-
Satgas Penanganan Covid-19 Kota Padangsidimpuan melarang pesta pernikahan dan kegiatan sejenis yang dapat mengundang kerumunan selama 14 hari ke depan, Senin (14/6) sampai Minggu (27/6).

Satgas Covid-19 juga membatasi operasional kegiatan usaha yang menyediakan makan dan minum di tempat seperti Kafe, rumah makan, warung kopi, hanya sampai pukul 21:00 WIB atau jam 9 malam.

"Keputusan ini berlaku 14 hari. Terpaksa kita lakukan karena terjadi lonjakan kasus penularan Covid-19 dari bulan Januari sampai Mei 2021," kata Wali Kota yang juga Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Padangsidimpuan Irsan Efendi Nasution, Senin (14/6).

Berbicara di hadapan wartawan, Irsan didampingi Wakil Ketua Satgas Covid-19 yaitu Kapolres Sidimpuan AKBP Juliani Prihartini, Dandim 0212/TS Letkol Inf. Rooy Chandra Sihombing, Kajari Sidimpuan diwakili Kasi Intel Sonang Simanjuntak, Sekretaris Satgas Arpan Harapan Siregar, Sekda Kota Letnan Dalimunthe dan lainnya.

Keputusan itu dituangkan dalam Surat Edaran nomor 497/SATGAS COVID-19/2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis Mikro dalam rangka Pengendalian Penyebaran Covid-19 di Kota Padangsidimpuan.

Dalam Surat Edaran itu, Satgas Covid-19 melarang pelaksanaan seluruh pesta dan kegiatan yang dapat menimbulkan kerumunan massa.

Memberlakukan PPKM berbasis Mikro dengan membatasi jam operasional restoran, rumah makan, cafe, warung kopi, warung minuman tradisional sampai pukul 21:00 WIB. Saat beroperasional, pelaku usaha dan pengunjung wajib menerapkan Protokol Kesehatan.

Untuk kegiatan pariwisata seperti tempat hiburan, karaoke dan live musik, wajib membatasi pengunjung hanya 50 persen dari kapasitas tempat. Wajib terapkan Protokol Kesehatan dan tutup jam 21:00 WIB.

Mengizinkan kegiatan keagamaan seperti pengajian, dengan syarat jumlah yang hadir hanya 50 persen dari kapasitas tempat yang disiapkan. Menerapkan Prokes.

Terkait kemalangan, acara tahlilan bagi umat Islam dan persemayaman bagi umat agama lain diizinkan hanya satu malam atau satu hari saja.

Camat dan lurah serta kepala desa, wajib melakukan pengawasan secara aktif pelaksanaan PPKM Mikro ini sampai ke tingkat lingkungan dan dusun.

Terhadap pelanggaran ketentuan ini, akan dikenakan sanksi yang tegas oleh Satgas Penanganan Covid-19 Kota Padangsidimpuan dan instansi berwenang lainnya.

PPKM Mikro ini berlaku sejak 14 Juni sampai 27 Juni 2021. Selanjutnya akan dievaluasi secara dinamis dan terkoodinir terhadap perkembangan kepatuhan masyarakat dalam penerapan Protokol Kesehatan.


(D/***)


Loading...




 
Berita Lainnya :
  • Hadiri Simulasi Pemungutan Dan Penghitungan Suara Untuk Pilkades Serantak Di Desa Seresam Ini Pesan
  • Perawat RSUD Sultan Sulaiman Meninggal Dunia Terkonfirmasi Covid-19
  • Selisih Paham, Kuli Bangunan di Pekanbaru Tusukan Sajam ke Dada dan Perut Rekannya Hingga Meninggal
  • Pemkab Serahkan Hibah Tanah untuk Kejari Inhu
  • DPRD Riau Dukung Pemprov Kelola Block Rokan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2016-2021 SUARAAKTUAL.CO, all rights reserved