Pilihan Editor Galeri Foto AdvertorialPopular
   
 
Vaksinasi COVID-19 di Kota Bogor Dipercepat Jadi 7.000 Orang Per Hari
Kamis, 18 Maret 2021 - 19:46:58 WIB
Istimewa
TERKAIT:
 
 

Suaraaktual.CO | Jabar - Pemerintah Kota Bogor siap mempercepat vaksinasi COVID-19 dari sekitar 3.000 orang menjadi sekitar 7.000 orang per hari, guna mengejar target pencapaian sekitar 86.000 orang sasaran penerima vaksin, pada pelaksanaan vaksinasi tahap kedua hingga April 2021.

Wali Kota Bogor Bima Arya saat meninjau pelaksanaan vaksinasi untuk pedagang pasar di Blok F Pasar Kebon Kembang, Kota Bogor, Kamis, mengatakan dari 86.000 penerima, paling banyak adalah lanjut usia (lansia) yakni 61.178 orang, serta sekitar 25.000 orang lainnya yang bekerja di sektor pelayanan publik.

Bima Arya menjelaskan vaksinasi ditingkatkan intensitasnya sampai mencapai sekitar 7.000 orang per hari, dengan memperbanyak tenaga kesehatan yang bertugas sebagai vaksinator, serta menambah lokasi vaksinasi.

Vaksinasi COVID-19 saat ini dilaksanakan di rumah sakit, puskesmas, klinik, serta di gedung pertemuan yakni Puri Begawan dan IPB ICC. Demikian dikutip laman antaracom Kamis Malam ini.

Pemerintah Kota Bogor juga melaksanakan vaksinasi untuk lansia dengan pola "drive thru" atau tidak turun dari kendaraan di GOR Pajajaran Kota Bogor. "Lokasinya pelaksanaannya akan ditambah, yakni mal dan hotel," Ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor, Sri Nowo Retno menambahkan lansia yang terdata di Dinas Kesehatan Kota Bogor ada 61.178 orang, tapi vaksin Covid-19 untuk lansia yang tersedia saat ini adalah 5.500 vial atau 55.000 dosis.

"Karena setiap orang penerima dua kali suntikan, sehingga vaksin tersebut untuk disuntikkan kepada 27.500 orang lansia," Sebutnya.

Menurut Retno, karena jumlah vaksinnya terbatas, Dinas Kesehatan melakukan pendataan lagi berbasis wilayah dengan skala prioritas, dengan memprioritaskan untuk lansia yang berdomisili di daerah resiko tinggi atau di daerah RW zona merah.

Menurut Bima Arya, Pemerintah Kota Bogor juga sedang mengusulkan lagi melalui Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk meminta tambahan vaksin 10.000 vial atau 100.000 dosis. "Kami sudah mengusulkan tambahan vaksin 10.00 vial, semoga bisa segera tiba," Ujarnya.***


Loading...




 
Berita Lainnya :
  • Polsek Tapung Hulu Tangkap 7 Pelaku Judi Ketangkasan Tembak Ikan di Desa Kasikan
  • MK : Peristiwa Hukum Seperti di Sabu Raijua Belum Pernah Terjadi Sebelumnya
  • Villarreal Menang Lagi Atas Dinamo, Roma Singkirkan Ajax
  • WTP 3 Kali Berturut - Turut, BPK RI Puji Pemkab Sergai
  • Verifikasi Faktual, YLBHI Batas Indragiri Satu Satunya Pemberi Bantuan Hukum di Inhu
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2016-2021 SUARAAKTUAL.CO, all rights reserved