Pilihan Editor Galeri Foto AdvertorialPopular
   
 
Laksanakan Pembelajaran Tatap Muka, SMPN 5 Tapung Motivasi Siswa
Senin, 18 Januari 2021 - 20:01:20 WIB
Istimewa
TERKAIT:
 
 

Suaraaktual.CO | Kampar - Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 5 Tapung Kecamatan Tapung Kabupaten Kampar berupaya memotivasi siswa-siswinya dalam belajar di masa PTM saat ini. Selama hampir setahun tak melaksanakan tatap muka di sekolah, tentu banyak perubahan yang terjadi pada anak didik.

Widyawati, S.Pd, Kepala SMPN 5 Tapung kepada media menjelaskan, saat ini sekolahnya telah efektif melaksanakan PTM dan berinteraksi langsung di sekolah. Namun keadaannya tentu berbeda dengan pelaksanaan tatap muka di masa normal sebelum terjadi pandemi.

"Oleh karena itu, perlu kita memotivasi anak murid untuk belajar. Di mana selama ini mereka belajar secara daring dan luring di rumah tanpa interaksi langsung dengan guru. Dalam waktu sekian lama berada di lingkungan luar sekolah, tentu berpengaruh terhadap karakter anak, khususnya kedisiplinan," kata Widyawati.

Pihak wali murid disampaikan lagi sangat mendukung pelaksanaan tatap muka di sekolah ini. Selama belajar daring dan luring, umumnya orang tua mengeluh karena tak bisa maksimal memantau belajar anak. Sebagai bentuk persetujuan, wali murid telah menyerahkan surat persetujuan dilaksanakannya PTM yang ditandatangani dengan materai.

Sebagaimana SK Bupati Kampar yang dikuatkan dengan edaran Disdikpora Kampar, SMPN 5 Tapung juga telah bekerja sama dengan tim kesehatan dari Puskesmas setempat. Di mana tim telah memantau pelaksanaan protokol kesehatan di sekolah ini serta membuat MoU pelaksanaan protokol kesehatan. "Insyaa Allah semua persyaratan di surat edaran telah kita lengkapi," tambah Widyawati.

PTM di SMPN 5 Tapung dimulai pukul 08.00 hingga pukul 11.00 WIB dengan menerapkan protokol kesehatan ketat. Pihak guru memantau anak dalam melaksanakan protokol kesehatan, khususnya lagi dengan menjaga jarak antar individu di sekolah.

Dengan dilaksanakannya tatap muka, guru bisa langsung berinteraksi dengan siswa sehingga kemampuan siswa dapat terukur dan terpantau.

"Dengan keterbatasan ini, baik keterbatasan jam pelajaran dan situasi saat ini, sekolah kita akan memaksimalkan kemampuan dan potensi yang ada untuk mendapatkan hasil yang maksimal," papar Widyawati lagi.***


Loading...




 
Berita Lainnya :
  • Gandeng PWI, Dialog Kedaerahan Ditaja PKS Pelalawan Banjir Pertanyaan Krusial
  • PKS Pelalawan Gandeng PWI Taja Dialog Kedaerahan, Banyak Pertanyaan Krusial Muncul
  • Danau Baru Muncul di Kupang Usai Badai Seroja
  • Menkes : Enam Juta Bahan Baku Vaksin Sinovac Tahap ke-8 Tiba di Indonesia
  • Jasa Marga Perbaiki Tiga Titik di Jalan Tol Jakarta - Cikampek
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2016-2021 SUARAAKTUAL.CO, all rights reserved